Kepsek Menjadi Calo PPDB Gubernur Banten Akan Pecat

  • Whatsapp
banner 468x60

WANMEDIA.co.id, TANGERANG- Penerimaan Peserta DidikBaru (PPDB ) Provinsi Banten tingkat SLTA baru saja berlalu.

Banyak orang tua ikut berjuang agar anaknya dapat bersekolah di sekolah impian.
Namun terkadang ada saja oknum yang memanfaatkan momen ini.

Kali ini oknum yang terlibat dalam percaloan penerimaan peserta didik baru (PPDB) atau pungutan liar di Provinsi banten bakal ditindak tegas.

Hal itu dikemukakan oleh Gubernur Banten Wahidin Halim.

Seperti diberitakan sebelumnya, PPDB tingkat SMA/SMK menjadi kewenangan Provinsi Banten. Sedangkan tingkat SD dan SMP menjadi tanggung jawab Kota/Kabupaten di Provinsi Banten.

Prosesi PPDB telah berakhir dan pada 13 Juli 2020, siswa sekolah sudah kembali melakukan aktivitas belajar.

“Kalau ada calo PPDB saya bunuh,” ujar pria yang akrab disapa WH ,  Kamis (9/7/2020).

Menurut dia, jika ada yang terbukti bermain curang dalam PPDB ini, Gubernur Banten tak akan segan-segan memberikan sanksi tegas.
“Maksudnya saya bunuh kariernya. Saya berhentikan,” ucap WH.

Begitu juga pungli di sekolah jika ada sekolah yang memungut bayaran uang seragam atau pun yang lainnya akan dikenakan sanksi tegas.

“Pemprov kan sudah memberikan subsidi kepada sekolah,kalau ada yang masih bermain pungli, saya pecat,” kata Wahidin Halim.

Wahidin Halim menilai, PPDB di Banten berlangsung kondusif dan tak ada kendala berat.

“Sampai sekarang belum ada laporan soal calo maupun pungli. Kalau masyarakat menemukan itu, bisa langsung laporkan ke kami. Warga lapor jam 9, jam 10-nya bakal saya pecat orangnya,” katanya.

“Tahun ini PPDB tidak ditemukan masalah di tingkat SMA/SMK. Kalau tahun kemarin memang kami terkendala soal website. Tapi tahun sekarang sudah teratasi itu,” sambungnya.
Tambah rombongan belajar

Tekait kecemasan masyarakat gagal seleksi PPDB, Gubernur Banten Wahidin Halim mengatakan, ada sekolah yang menambah rombongan belajar (rombel).

“Ada yang sekolah tambah rombel, ini untuk mengakomodir masyarakat yang tak lolos PPDB,” tutur Wahidin Halim.

Kendati demikian, ada kriteria khusus dalam penambahan rombel tersebut.
Penambahan rombel tersebut diharapkan dapat menampung dan bermanfaat bagi warga yang tidak lolos seleksi PPDB.

“Ada kriterianya yang diterima dalam penambahan rombel ini. Paling penting berdasarkan sisi kemanusiaan,” katanya. Dia mengatakan, penambahan rombel diterapkan di sekolah wilayah Serang.

“Sekolah di Serang yang pengajuan penambahan rombel,” katanya. Sedangkan di Lebak, kata Wahidin Halim, justru kekurangan murid.

“Ini juga yang perlu kita evaluasi lagi tahun depan. Bagaimana dalam segi pengukuran zonasinya.”
“Memang diakui dalam PPDB ini tidak membahagiakan seluruh lapisan masyarakat. Ada warga yang diterima atau pun juga tidak lolos seleksi,” ujarnya.(udin)

banner 468x60

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *